^Back To Top
foto1 foto2 foto3 foto4 foto5

Testimoni - Hal 2

 

 

 

Anastasya Mutiara Dewi (Alumni SMAN 70 2015 Jakarta)

Halloo, nama saya Anastasya Mutiara Dewi. Saya lulusan dari SMAN 70 Jakarta tahun 2015. Sejak lulus SMP, saya ingin sekali sekolah di Jerman, tapi saya masih belum tau kapan dan di mana untuk memulai bahasa Jerman. Sebelumnya, saya berpikir akan mengambil kursus di Goethe Institut, bahkan saya mengunjungi beberapa agen. Tapi tidak ada satu pun yang berkenan di hati, hingga akhirnya setelah lulus SMA diberitahu oleh ayah seorang teman mengenai sebuah tempat bernama "GEMA Sprachenzentrum". Pada awalnya saya ragu, tapi setelah mengunjungi tempat, bertemu, dan berbicara dengan Herr Guntur dan Frau Erlina, saya menjadi yakin bahwa inilah tempat yang terbaik untuk mulai belajar bahasa Jerman. Dari saya yang awalnya memiliki 0% pengetahuan bahasa Jerman, benar-benar dijelaskan semuanya oleh Herr Guntur dan Frau Erlina sampai mengerti. Pokoknya metode mengajar mereka sangat menyenangkan dan semuanya mendetail! Semua informasi mengenai studi di Jerman juga diberikan dengan lengkap, mulai dari daftar sekolah, apply visa, hingga cara hidup di Jerman. Selain itu suasana di kelas juga sangat nyaman. Di GEMA terasa sekali adanya hubungan kekeluargaan, semuanya saling mendukung dan membantu, untuk saya GEMA sudah seperti rumah yang kedua. Herr Guntur und Frau Erlina, nirgendwo kann es bessere Lehrer als ihr existieren. Bei euch bedanke ich mich für alles. Auf Wiedersehen!!!

 

Angie Visatri (Alumni SMA Tarakanita 2014 Jakarta)

halo teman teman! nama saya anggie, dulu saya sempet mengikuti kursus dibeberapa tempat les bahasa Jerman lainnya, sebelum saya ke Jerman. cuma tempat les bahasa jerman yang paling berkesan cuma di GEMA, kenapa? karena ditempat tempat les lain ga akan ada yang kasih info info tentang kuliah di Jerman dengan cuma cuma. Selain guru dan temennya yang asik, suasananya juga mendukung banget buat belajar. Materi pembelajarannya sangat amat berguna buat persiapan dan waktu di Studienkolleg. Kalau ditempat lain menurut saya belajarnya ga akan sedetil dan sedalam di GEMA. Ko Guntur dan Ci Erlina juga akan siap banget ngebantu murid muridnya, kalo misalnya mereka ada kesusahan atau kurang ngerti dalam satu materi, sehingga murid muridnya akan ngerti banget. Maka dari itu menurut saya untuk anak anak yang masih bingung untuk cari tempat persiapan les bahasa Jerman cukup ke GEMA aja :)

 

Edward Setiawan (Alumni SMA St.Theresia 2015 Surabaya)

Halo nama saya Edward Setiawan. Saya ingin cerita sedikit tentang perjalanan saya dari lulus SMA hingga awal kuliah di jerman. Pada mulanya saya tidak ada rencana kuliah di jerman. Tetapi menjelang Ujian Nasional SMA, saya memutuskan untuk kuliah di jerman. Saya masuk ke salah satu tempat kursus bahasa jerman yang menurut banyak orang adalah tempat kursus paling resmi untuk kuliah di jerman. Tetapi baru 2-3 bulan berjalan, saya memutuskan untuk pindah kursus ke GEMA Sprachenzentrum yang terletak di BSD ini. Saya direkomendasikan oleh salah satu teman saya. Pada mulanya saya ragu dan tidak yakin untuk les di GEMA Sprachenzentrum. Namun setelah saya konsultasi dengan Ko Guntur sebagai pemilik sekaligus pengajar di GEMA, dan saya mempertimbangkan matang - matang, saya memutuskan untuk mencoba kursus di GEMA Sprachenzentrum. Materi yang saya dapatkan di tempat kursus sebelumnya selama 2-3 bulan, ternyata selesai dibahas di GEMA dalam waktu 1-2 minggu saja. Setelah 3-4 bulan kursus di GEMA, saya merasa tidak salah memilih tempat kursus. Saya merasa materi yang diberikan Ko Guntur dan Ci Erlina sangatlah berguna, jauh lebih lengkap serta jauh lebih tinggi dibandingkan di tempat kursus saya sebelumnya. Disini saya tidak hanya belajar bahasa, namun contoh soal matematika serta contoh soal Aufnahmeprüfung untuk masuk Studienkolleg. Banyak hal baru yang saya temukan. Tidak hanya materi jerman dan matematika, namun saya menemukan keluarga baru disini. Lingkungannya sangat nyaman, kondusif, dan cocok sekali untuk belajar intensiv. Setelah 6 bulan belajar, saya telah mencapai materi setara C1, yang dimana biasanya hanya bisa diacapai selama 1,5-2 tahun jika di tempat kursus lain. Ko Guntur dan Ci Erlina pun memberi bekal bagi saya dan teman - teman tentang bagaimana tinggal di jerman, bagaimana kita mengurus dokumen segala sesuatunya dengan mandiri, hingga pengurusan visa. Semuanya dibantu oleh GEMA, namun kita sendiri yang menjalankan. Sehingga kita mampu untuk melakukan segalanya dengan mandiri, tanpa bayar mahal melalui agen - agen yang banyak beredar. Hingga saya mendarat di jerman pun, banyak anak GEMA dari angkatan sebelumnya yang dengan rela membantu saya menyediakan tempat tinggal sementara hingga saya menemukan tempat tinggal sendiri. Saya cukup banyak berterima kasih kepada GEMA, khususnya Ko Guntur dan Ci Erlina yang selama 6 bulan membimbing saya dan teman - teman angkatan ke - 4 ini untuk bisa berangkat ke jerman pada awal 2016. Terima Kasih GEMA Sprachenzentrum. Ich bedanke mich für alles!

 

Georgius Pradipta Yogiputra (Alumni SMA Kolese Kanisius 2015 Jakarta)

Halo namaku Dipta. Aku mau cerita agak panjang yaa. Aku udah tertarik buat kuliah di Jerman dari aku SMP. Tapi makin tahun ketertarikanku buat kesana makin berkurang. Awal2 SMA udah ada niat buat les bahasa di deket sekolah tapi akhir2nya cuman wacana. Akhir2 tahun SMA aku tiba2 pengen sekolah di Jerman lagi tapi bingung karna les intensif di tempat les yg dkt sekolah itu bertabrakan dgn hari UN. Tau2nya ada temenku Anus yang tiba2 mau sekolah di Jerman jg (padahal udh ketrima di UNPAR Teknik Kimia) dan ksh tau aku ttg les di GEMA Sprachenzentrum. Aku sih awal2 tertarik aja lah krn kebetulan startnya tgl 18 Mai (ga tabrakan sama UN dan ada jeda dari UN dgn les intensif jd bisa sans dulu hehehe). Yaudah aku dateng aja dan lgsg ketemu Bang Guntur. Dia lgsg ngomong macem2 gitu dan buat aku jadi setengah yakin buat sekolah di Jerman. Karena msh ga yakin aku 2 minggu abis kedatangan pertama dateng lagi kesana buat ngeyakinin diri sendiri karena pas itu kebetulan aku udah dapet Univ di Indonesia dan kalo aku ke Jerman aku ngelepas Univ itu dan aku belom dapet apa2 di Jerman. Bingung banget sih pasti tapi yang aku pikir ya : "aku akan lebih nyesel kalau aku gak ambil kesempatan yang mungkin cuman datang 1x seumur hidup ini dan ngeliat temen2ku yang pergi ke Jerman jauh lebih sukses diatas aku, yang cuman kuliah di Univ di Indo yang katanya Univ yang udah top banget itu". Yaudah aku ambil keputusan iya dan aku tau konsekuensinya adalah aku harus belajar dan aku harus dapet sekolah di Jerman dan tentunya harus lulus. Kalo menurutku sendiri les di GEMA agak gila sih. Buat kalian yang domisilinya gak di Tangerang, saranku mending cari kos2an daerah Tangerang. Aku pun tinggal di Jakarta Selatan yang sebenernya tinggal naik tol aja bisa sih cepet sampe. Dan aku udah nyoba seminggu bolak balik dan capek sih jadi gabisa review dan belajar2 lagi di rumah. Tapi menurutku emang GEMA itu les yg bener2 ditunjukkan buat orang2 yg mampu belajar cepet dan kuat belajar. Tugasnya banyak. Tanggung jawabnya banyak. Ada aja vocab yang harus dipelajarin dan dihafalin setiap hari. Dan menurutku cukup banyak sih vocabnya. Oh iya, jangan minder buat kalian yang belum pernah ikut les Jerman sama sekali. Karena aku juga sebenernya ngerasain itu dan cukup stress diawal2 apalagi karena aku udah dapet kuliah juga kan di Indo jadi males. Tapi nanti setelah 1 bulan aku yakin kemampuan kalian sama2 aja kyk mereka2 yg udah pernah les Jerman di tempat2 lain. Untuk masalah pengurusan Uni jangan khawatir, semuanya dibantu bener2 dari daftar Uni yg di UniAssist sampe Uni yg daftarnya direkt. Okeee sukses buat GEMA.

 

Christiant Joshua Sethio (Alumni SMAK 1 Penabur 2015 Jakarta)

Sebelum saya masuk GEMA, saya sudah belajar bahasa Jerman di tempat kursus bahasa Jerman juga di Jakarta sekali dalam seminggu dan saya pada waktu itu saya juga les dengan Native speaker 3kali seminggu. Lalu tiba" saya mencoba di GEMA, dan saat itu juga saya melepaskan kedua les saya, dan hanya les di GEMA, kemudian saya melanjutkan les saya setelah saya lulus SMA, hingga saya berangkat ke Jerman. Di tempat les ini, saya tidak belajar Bahasa Jerman, tapi kita memahami Bahasa Jerman itu sendiri. Saya memahami esensi dari Bahasa Jerman itu sendiri, bahkan setelah saya belajar di sini, saya menjadi semakin menyukai bahasa Jerman, karena saya menjadi paham, bukan sekedar tahu. Hal inilah yang membuat saya sadar, bahwa pemahaman akan esensi dari bahasa itu sendiri, adalah awal dari segalanya, karena yang nantinya akan membuat kita suka akan bahasa itu, dan akhirnya kita semakin cepat memahami dalam membaca, menulis dan mendengar kesuksesan tidak terbentuk dalam sehari. Seperti banyaknya keberhasilan anak" GEMA Sprachenzentrum juga dipengaruhi oleh sistem belajarnya yang keras layaknya ketika di sekolah. Sehingga tidak cukup hanya memerhatikan di tempat les, tapi harus belajar di rumah juga. Hal ini lah yang membuat banyak anak" GEMA yang berhasil di Jerman ini, karena disini Mental kita dibentuk untuk selalu rajin agar cita" yang ingin kita kejar bisa tercapai. Sebagai penutup saya ingin berkata bahwa Bahasa Jerman bukanlah bahasa yang sulit, kalau kita belajar di tempat yang benar.

 

Kelvin (Alumni SMA Pahoa 2015 Gading Serpong)

Nama saya Kelvin dan saya baru lulus SMA di tahun 2015 lalu. Saat itu saya ingin mencoba melanjutkan studi ke Jerman, jadi saya mencoba mencari cari di internet dan mendapatkan info dark teman bahwa ada tempat studi bahasa jerman di daerah BSD. Tempat les ini mempersiapkan kami dengan sangat baik. Mulai dari kurs nya yg SuperIntensiv kami dibekali ilmu dari level A1 sampai dengan level C1. Kami dibimbing dalam mendaftarkan diri ke Universitas di Jerman, mengajari kami cara mengurus Visa, sampai menginformasikan tentang budaya budaya orang Jerman. Sampai akhirnya kami semua dapat berangkat ke Jerman dan bersekolah disini. Tempat les ini sangat disarankan dan sangat cocok untuk orang-orang yang mau melanjutkan studi ke Jerman. Ich bedanke mich für ihre Hilfe, Ko Guntur und Ci Erlina. Makasih buat semua pengalaman, sharing, pengajaran, dan tuntunannyaa ya ci er dan ko gun, serta kayla. Ich liebe euch!!

 

Sabrina Caecilia (Alumni of SJI International, Singapore)

As an aspiring medical student, I have always dreamed of studying medicine in Germany. I first found GEMAsprachenzentrum online, and after reading all the positive testimonies, I decided to contact Ko Guntur and registered for the intensive course. Ko Guntur and Ci Erlina are without a doubt very experienced teachers. No wonder GEMA students could attain B2-C1 level in 6 months. Learning Deutsch in GEMA was systematic, easy to understand, and surprisingly fun. We did numerous practices, presentations, and homework everyday, which to be honest made me want to hit my head against the wall (kidding haha, but it was quite tough though). Thus, I often 'demanded' for short breaks to just chat, giggle, and cool our brains down. However, I believe that the strenuous practice is the reason why GEMA students are very strong especially in grammar, which is essential for the Entrance Exam (Aufnahmetest). What I love most about GEMA is that the group of students in the class is relatively small. It is extremely effective for studying and made us really close to each other like a family. Ko Guntur and Ci Er also assisted us in the Deutsche Bank, Uni-Assist, and VISA applications (for FREE!). I found it tremendously helpful since a lot of students have used service from agents and paid unreasonable amount of money. Now I have received a place in Goethe-Universität Frankfurt for DSH-Vorbereitungkurs. I am forever thankful to Ko Guntur and Ci Erlina, who have shared their experiences and tips to us to strive in Germany, who always have faith in their students thus gave us confidence, showed us their immense passion in teaching, and supported us in ways I could not imagine. Without them I would not be able to achieve this. If you are looking for the best German language course like I did 8 months ago, I highly recommend GEMAsprachenzentrum. I am looking forward to having more people to join the ‘GEMA familia’ (as we call it) and to hearing your success stories! Till then 

 

Ryan (Alumni SMAK Penabur 1 Jakarta)

buat lu semua yang mau belajar Deutsch, gue mau share pengalaman gue. Gue Ryan, 2 tahun belajar Deutsch..setengah tahun pertama, gue belajar Deutsch di G***** Institut. Di G***** sejujurnya gue ga paham apa yang diajarin, menurut gue cara ngajarnya ga efisien dan ga sistematis, jujur minat gue belajar Deutsch ga muncul. Gue daftar Studienkolleg Indonesia dengan nilai Deutsch pas-pasan..dan gue bener bener ga bisa ngikutin pelajaran Deutsch di Studienkolleg Indonesia..tapi di situ gue dikenalin sama temen tempat les Deutsch privat Gemasprachzentrum..awalnya gue ragu..karena selama ini yang gue (dan mungkin lu semua) tau bahwa tempat les Deutsch tuh di G*****, tapi gue coba liat, gue ketemu yang punya (ko Guntur dan ci Erlina) gue nanya gimana sistem belajarnya yang lebih menekankan Grammatik dan Wortschatz dan gue tertarik masuk. Gue belajar 6 bulan di Gemasprachzentrum tanpa penyesalan, dan gue berani bilang kalo di Gemasprachzentrum gue belajar Deutsch dengan enjoy dan jauh lebih efisien daripada sebelomnya. Selesai dari Gemasprachzentrum gue berangkat ke Jerman ambil Aufnahmetest (tes masuk Studienkolleg) dan di sana jauh jauh jauh lebih susah daripada Aufnahmetest di Studienkolleg indo karena yang daftar untuk di kota kecil aja 700 orang lebih dan yg ketrima di bawah 100. Kebanyakan orang butuh waktu 1semester atau lebih, bahkan ga jarang yang sampe 2 tahun cuma buat lolos Aufnahmetest, tapi gue berhasil dalam 1x coba dan gue yakin banget kalo gue masi di G*****, nasib gue sama kaya orang-orang lainnya. Bukannya gue menjelek-jelekkan G*****, tapi menurut gue G***** cuma buat daily speaking dan kurang menekankan Grammatik, padahal Grammatik (dan Wortschatz) sangat sangat membantu untuk Aufnahmetest. Dari sini juga gue belajar, se-ga minat apapun orang belajar sesuatu, asal ada pemicunya..bisa jadi minat..bahkan suka, dan bagi gue pribadi Gemasprachzentrum pemicu minat belajar Deutsch gue. Walaupun terlihat seperti mempromosikan, gue sebenernya cuma mau kasi tau lu biar ga ngulangin kesalahan yang dulu gue buat. Biar jelas ini bukan promosi tapi rekomendasi. Kalo ga percaya coba aja dateng cicip 1x pertemuan belajar, gue sih dulu langsung berasa cocok.

 

Copyright © 2013. GEMA Sprachenzentrum Rights Reserved.


Facebook twitter skype youtube